alexametrics
25.1 C
Banjarmasin
Friday, 27 May 2022

Bawaslu: Petahana Diduga Langgar Aturan

BANJARMASIN – Tiga pasangan calon kepala daerah tengah ditelusuri Bawaslu Kalsel. Mereka diduga melakukan pelanggaran pemilu saat tahapan kampanye berlangsung.

Selain tiga pasangan calon kepala daerah, Bawaslu juga rupanya menelusuri dugaan lain yang melibatkan perangkat desa hingga ASN. “Masih penyelidikan tiga pasangan calon,” ujar Koordinator Divisi Penindakan Pelanggaran Bawaslu Kalsel, Azhar Ridhanie kemarin.

Azhar mengaku belum bisa mengungkapnya ke publik. “Yang pasti di kabupaten dan kota, bukan Pilgub. Kami masih melakukan telaahan,” ucapnya.

Tiga pasangan calon tersebut terangnya diduga melanggar Pasal 71 UU Pemilu, yakni menggunakan kewenangan sebagai calon petahana. “Sudah masuk kajian awal. Dugaan ini dua laporan masyarakat yang masuk ke Bawaslu dan satu temuan,” beber Azhar.

Meski tak gamblang, dia mengatakan, dugaan pelanggaran ini dilakukan oleh petahana karena indikasinya adalah memanfaatkan kewenangan.“Tunggu beberapa hari kami telusuri dulu. Tiga yang terbaru dugaan pelanggaran,” imbuhnya. 

Azhar mengungkapkan, tak hanya paslon yang tengah dilakukan penyelidikan. “Kasus terbaru ditemukan dugaan keterlibatan perangkat kecamatan dan desa,” bebernya.

Dia juga menerangkan, soal keterlibatan ASN di Kabupaten Kotabaru bahkan sudah ke tahapan penyidikan karena ada dugaan pelanggaran pemilu. “Sudah kami rekomendasikan juga dengan KASN. Soal dugaan pelanggaran pemilunya, sedang kami kaji bersama sentra Gakkumdu,” imbuhnya.

Sementara, dugaan tiga pelanggaran yang dilakukan Paslon ini menjadikan total enam dugaan kasus pelanggaran. “Sebelumnya ada tiga yang kasusnya sudah dihentikan. Sekarang ada tiga dugaan terbaru lagi,” tandasnya. (mof/ran/ema)

BANJARMASIN – Tiga pasangan calon kepala daerah tengah ditelusuri Bawaslu Kalsel. Mereka diduga melakukan pelanggaran pemilu saat tahapan kampanye berlangsung.

Selain tiga pasangan calon kepala daerah, Bawaslu juga rupanya menelusuri dugaan lain yang melibatkan perangkat desa hingga ASN. “Masih penyelidikan tiga pasangan calon,” ujar Koordinator Divisi Penindakan Pelanggaran Bawaslu Kalsel, Azhar Ridhanie kemarin.

Azhar mengaku belum bisa mengungkapnya ke publik. “Yang pasti di kabupaten dan kota, bukan Pilgub. Kami masih melakukan telaahan,” ucapnya.

Tiga pasangan calon tersebut terangnya diduga melanggar Pasal 71 UU Pemilu, yakni menggunakan kewenangan sebagai calon petahana. “Sudah masuk kajian awal. Dugaan ini dua laporan masyarakat yang masuk ke Bawaslu dan satu temuan,” beber Azhar.

Meski tak gamblang, dia mengatakan, dugaan pelanggaran ini dilakukan oleh petahana karena indikasinya adalah memanfaatkan kewenangan.“Tunggu beberapa hari kami telusuri dulu. Tiga yang terbaru dugaan pelanggaran,” imbuhnya. 

Azhar mengungkapkan, tak hanya paslon yang tengah dilakukan penyelidikan. “Kasus terbaru ditemukan dugaan keterlibatan perangkat kecamatan dan desa,” bebernya.

Dia juga menerangkan, soal keterlibatan ASN di Kabupaten Kotabaru bahkan sudah ke tahapan penyidikan karena ada dugaan pelanggaran pemilu. “Sudah kami rekomendasikan juga dengan KASN. Soal dugaan pelanggaran pemilunya, sedang kami kaji bersama sentra Gakkumdu,” imbuhnya.

Sementara, dugaan tiga pelanggaran yang dilakukan Paslon ini menjadikan total enam dugaan kasus pelanggaran. “Sebelumnya ada tiga yang kasusnya sudah dihentikan. Sekarang ada tiga dugaan terbaru lagi,” tandasnya. (mof/ran/ema)

Most Read

Artikel Terbaru

/